Englishformuslim: Januari 2019
Setidaknya ada 5 Alasan Mengapa Muslim harus bisa Bahasa Inggris: 1. Pendidikan yang lebih baik 2. Karir yang lebih cemerlang 3. Mempermudah Traveling Ke luar Negeri 4. Meningkatkan Kepercaan Diri 5. Dakwah Islamiyah ke orang Asing, Metode EM ini dirancang khusus untuk Muslim yang ingin mendapatkan materi yang bernuansa Islami

Kamis, 03 Januari 2019

Bahasa Santun dalam Islam

TULISAN ini diilhami dan dikutip dari pendapat Sofyan Sauri dalam bukunya “Pendidikan Berbahasa Santun” terbitan PT Genessindo Bandung. Menurut pendapat Beliau santun dalam istilah Alquran bisa diidentikkan dengan akhlak dari segi bahasa, karena akhlak berarti ciptaan, atau apa yang tercipta, datang, lahir dari manusia dalam kaitan dengan perilaku.
Perbedaan antara santun dan akhlak dapat dilihat dari sumber dan dampaknya. Dari segi sumber, akhlak datang dari Allah Sang Pencipta, sedangkan santun bersumber dari masyarakat atau budaya. Dari segi dampak dapat dibedakan, kalau akhlak dampaknya dipandang baik oleh manusia atau masyarakat sekaligus juga baik dalam pandangan Allah SWT.
Sedangkan santun dipandang baik oleh masyarakat, tetapi tidak selalu dipandang baik menurut Allah SWT. Kendatipun demikian, dalam pandangan Islam nilai-nilai budaya bisa saja diadopsi oleh agama sebagai nilai-nilai yang baik menurut agama. Hal itu yang dikenal dengan istilah makruf. Makruf berasal dari kata urf, yaitu kebiasaan buruk yang berlaku di masyarakat yang juga dipandang baik menurut pandangan Allah.
Kesantunan dalam perspektif Islam merupakan dorongan ajaran untuk mewujudkan sosok manusia agar memiliki kepribadian muslim yang utuh (kaffah), yakni manusia yang memiliki perilaku yang baik dalam pandangan manusia dan sekaligus dalam pandangan Allah.
Santun menurut Alquran
Alquran diturunkan kepada manusia yang memiliki sifat sebagai makhluk yang memerlukan komunikasi. Oleh karena itu, Alquran memberikan tuntunan berkomunikasi, khususnya berbahasa bagi manusia. Dalam hal berkomunikasi, ajaran Islam memberi penekanan pada nilai sosial, religius, dan budaya.  
Dalam ungkapan lain dapat dikatakan bahwa berbahasa santun menurut ajaran Islam tidak dipisahkan dengan nilai dan norma sosial budaya dan norma-norma agama. Kesantunan berbahasa dalam Alquran berkaitan dengan cara pengucapan, perilaku, dan kosakata yang santun serta disesuaikan dengan situasi dan kondisi (lingkungan) penutur, sebagaimana diisyaratkan dalam ayat berikut: “..dan lunakkanlah suaramu, sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara himar.” (QS. Lukman: 19)
Melunakkan suara dalam ayat di atas mengandung pengertian cara penyampaian ungkapan yang tidak keras atau kasar, sehingga misi yang disampaikan bukan hanya dapat dipahami saja, tetapi juga dapat diserap dan dihayati maknanya. Adapun perumpamaan suara yang buruk digambarkan pada suara himar karena binatang ini terkenal di kalangan orang Arab adalah binatang yang bersuara jelek  dan tidak enak didengar.
Ayat di atas mengisyaratkan bahwa Alquran mendorong manusia untuk berkata santun dalam menyampaikan pikirannya kepada orang lain. Kesantunan tersebut merupakan gambaran dari manusia yang memiliki kepribadian yang tinggi, sedangkan orang yang tidak santun dipadankan dengan binatang. “Sesungguhnya orang-orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah, mereka itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertaqwa.” (QS. Al-Hujurat: 3)
Merendahkan suara
Ayat tersebut di atas menjelaskan bahwa berbahasa santun adalah mengucapkan kata-kata dengan cara merendahkan suara. Suara yang rendah (tidak dengan suara lantang atau keras) merupakan gambaran hati yang halus dan lembut. Hati yang lembut dan jernih adalah bagian dari ciri orang yang bertakwa. Ayat ini memiliki makna bahwa bersuara rendah ketika berbicara dengan orang yang dihormati merupakan bentuk ciri berbahasa yang menggambarkan orang yang takwa.
Dalam ayat yang lain Alquran menyebutkan: “Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada kedua orang tua perkataan `ah’ dan jangan kamu membentak mereka, dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” (QS. Al-Isra: 23). Dalam ayat ini kesantunan berkaitan dengan orang yang diajak berbicara. Pembicaraan yang santun adalah pembicaraan yang sesuai dengan orang, situasi, dan kondisi lingkungan yang diajak bicara.

Bicara dengan orang tua dilakukan dengan menempatkan mereka pada posisi yang tinggi dan terhormat karena pemilihan kata dan cara mengatakannya disesuaikan dengan kehormatan yang dimilikinya. Jadi, kata ‘ah’ saja dalam berbicara dengan orang tua merupakan perkataan terlarang atau tidak santun. Oleh karena itu, dalam konteks ini tutur kata yang dianjurkan adalah kata-kata yang berkonotasi memuliakan kedua orang tua.   
Hampir setiap bahasa mengenal prinsip tingkat tutur. Tingkat tutur inilah yang sangat lekat dengan kesantunan berbahasa. Bahasa Aceh misalnya, dikenal penyebutan orang kedua tunggal untuk kata engkau dengan droen, kah, kei (cakapan). Pilihan bentuk kata sapaan tersebut sangat bergantung pada siapa yang berbicara kepada siapa dalam situasi seperti apa. Inilah hakikat tingkat tutur atau dikenal juga dengan istilah stratifikasi bahasa atau unda usuk.
Menurut Fatimah Djajasudarma, seorang linguis atau pakar bahasa, dikatakan bahwa bahasa daerah digunakan sebagai alat batin yang merupakan paduan akal dan perasaan untuk menimbang baik buruk suatu norma kehidupan. Bahasa daerah memiliki unsur-unsur yang mengacu kepada tingkah laku masyarakatnya (budaya daerah). Unsur budaya yang disebut tingkat tutur, ungkapan, dan peribahasa. Dipertimbangkan atas segi tingkat tutur dengan pemahaman budi pekerti adalah tingkah laku, perangai, akhlak, watak. Penekanan budi sendiri adalah alat batin (budaya nonmateri) yang merupakan panduan akal dan perasaan untuk menimbang baik dan buruk. Tingkat tutur dengan demikian memiliki hubungan dengan budi pekerti. Tingkat tutur inilah yang semula dianggap sebagai unsur feodalisme dan berdampak terhadap kehidupan birokrasi di Indonesia. Perkembangan lebih lanjut unsur ini dapat pula dianggap sebagai suatu kesantunan dalam berbahasa (berbudaya) yang menyangkut budi pekerti. Oleh karena itu, bila orang berbahasa tidak dengan santun akan dikatakan “tidak tahu budi bahasa”. Ekspresi tersebut sebagai hasil nyata dari tingkah laku (budaya) yang berhubungan dengan budi pekerti.      
 Nilai agama dan budaya
Dalam pembinaan bahasa santun, isi pendidikannya adalah nilai-nilai yang dipegang secara kokoh oleh masyarakat, yaitu nilai agama dan nilai budaya. Bahasa seperti itu akan sesuai dengan nilai-nilai budaya masyarakat penuturnya karena sifat agama memberikan nilai-nilai dasar bagi manusia di mana pun dan kapan pun manusia berada. Pada masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam, norma yang digunakan masyarakat merujuk pada nilai-nilai keislaman.
Dengan demikian dapat diambil sebuah garis besar bahwa cara pengungkapan bahasa yang baik menurut Alquran sejalan dengan pengertian berbahasa santun, bahkan memperluas dan mengembangkannya secara operasional sehingga bahasa santun yang bersifat normatif dapat dipelajari dan dilaksanakan karena karakteristiknya sangat jelas.
Pada konteks keacehan, mampukah bahasa Aceh menjelmakan dirinya menjadi medium komunikasi yang santun? Jawabannya adalah mampu. Hal ini karena bahasa Aceh lahir dan terbentuk dari budaya yang ada di dalam komunitas penutur bahasa Aceh. Setiap komunitas di manapun selalu mencirikan dirinya pada aspek-aspek kesantunan karena pada dasarnya setiap manusia yang normal adalah jiwa yang memiliki kesalehan sosial.    

* Teguh Santoso, SS, M.Hum
, Kepala Balai Bahasa Banda Aceh. Email: teguhsantoso@kemdikbud.go.id


Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul Bahasa Santun dalam Islam, http://aceh.tribunnews.com/2012/08/01/bahasa-santun-dalam-islam?page=2.

Editor: bakri

Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul Bahasa Santun dalam Islam, http://aceh.tribunnews.com/2012/08/01/bahasa-santun-dalam-islam.

Editor: bakri

Melihat Semangat Berdakwah Muslim Milenial London

Melihat Semangat Berdakwah Muslim Milenial London

sumber: https://news.detik.com/berita/d-3530898/melihat-semangat-berdakwah-muslim-milenial-london
Melihat Semangat Berdakwah Muslim Milenial LondonSpeakers Corner alias pojok pembicara di Hyde Park London, tempat Ali dkk berdakwah. (Irfan Padli/TRANS7)
FOKUS BERITA:Jazirah Islam 2017
London - Tim Jazirah lslam melanjutkan perjalanan untuk bertemu dengan satu lagi muslim inspiratif dari Kota London. Ali adalah seorang pemuda dari London yang kerap berdakwah via internet. Pria berusia 28 tahun ini punya beberapa kanal di YouTube, seperti Da'wah Mobile, Speakers Corner, dan Halal Dining Project.

Ali sudah memiliki 121 ribu penonton yang berlangganan akun YouTube-nya, dengan 50-200 ribu orang yang menonton setiap videonya.

Melihat Semangat Berdakwah Muslim Milenial LondonAli, salah satu generasi milenial London yang kerap berdakwah (Irfan Padli/TRANS7)


Ia sendiri merupakan mualaf sejak 2011, yang akhirnya menemukan Islam untuk memperbaiki gaya hidupnya. Pria kelahiran Kurdi ini belajar Islam lewat ulama di Inggris, juga melalui buku-buku serta Alquran, dan menyebarkannya kembali lewat internet.

"Saya tidak menemukan kebahagiaan dalam gaya hidup seperti itu. Orang-orang kaya, konsumsi narkotika. Hal itu menunjukkan mereka belum menemukan kebahagiaan. Kita punya sesuatu yang disebut fitrah, hal yang diprogram oleh Allah untuk mencari kebahagiaan hanya dengan beribadah kepada Allah," tutur Ali.

Sore ini saya akan ikut Ali berdakwah di Hyde Park. Hyde Park adalah satu dari empat taman kerajaan yang dibuat oleh Raja Henry VIII pada 1536. Ali akan berdakwah di Speakers Corner di taman itu.

(Ketinggalan Jazirah Islam di TRANS7? Anda bisa tonton videonya di sini)

Berada di Speakers Corner seperti masuk ke ruang debat terbuka, tempat masyarakat bebas berbicara mengenai subjek apa pun, asalkan tidak bertentangan dengan hukum.

Melihat Semangat Berdakwah Muslim Milenial LondonSpeakers Corner alias pojok pembicara di Hyde Park London, tempat Ali dkk berdakwah. (Irfan Padli/TRANS7)


Ali dan teman-teman muslim lainnya selalu hadir di Speakers Corner ini untuk menjawab pertanyaan dari masyarakat non-muslim ataupun muslim tentang Islam. Ali tidak berdakwah sendiri. Ada 10-15 saudara muslim lainnya yang melakukan syiar di Hyde Park.

"Saya mencoba yang terbaik untuk menjelaskan mengenai Islam, tauhid, mengulas tuduhan yang salah, serta miskonsepsi yang sering orang pahami tentang agama kita yang indah. Biasanya salah paham tentang anggapan Islam itu teroris, dan menjelaskan tentang paham tauhid," tutur Ali.

Speakers Corner dimulai pada pukul 13.00 hingga menjelang magrib. Mereka pun tak melewatkan waktu salat. Salat bisa dilakukan di mana saja dan menjadi salah satu cara syiar bagaimana muslim beribadah.

Melihat Semangat Berdakwah Muslim Milenial LondonSaat dakwah di Hyde Park, salat tak boleh ditinggalkan. (Irfan Padli/TRANS7)


Speakers Corner atau pojok pembicara di Hyde Park London menjadi saksi perjuangan syiar muslim di Inggris untuk menunjukkan Islam, agama yang dirahmati Allah SWT

Dari Abdullah bin amr radhiyallahu 'anhu, Nabi Shallallaahu 'Alaihi Wasallam bersabda: ballighul 'anni walau aayahSampaikanlah dariku walau hanya satu ayat. (Hadis Riwayat Bukhari)

Saksikan kisah inspiratif para muslim Britania Raya, dalam program "Jazirah Islam" di TRANS 7, Kamis 15 juni 2017 pukul 15.00 WIB.
(nwk/nwk)