Englishformuslim: UMM Ciptakan Alat Pengukur Kemampuan Bahasa Inggris
Setidaknya ada 5 Alasan Mengapa Muslim harus bisa Bahasa Inggris: 1. Pendidikan yang lebih baik 2. Karir yang lebih cemerlang 3. Mempermudah Traveling Ke luar Negeri 4. Meningkatkan Kepercaan Diri 5. Dakwah Islamiyah ke orang Asing, Metode EM ini dirancang tidak hanya untuk Muslim tapi untuk Non-Muslim yang ingin belajar Islam lewat belajar bahasa Inggris

Selasa, 13 Juni 2017

UMM Ciptakan Alat Pengukur Kemampuan Bahasa Inggris

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Jawa Timur, menciptakan alat pengukur kemampuan berbahasa Inggris bagi mahasiswa maupun masyarakat yang diberi nama Test of Academic English Proficiency (TAEP).

Direktur Language Center (LC) UMM, Dr Masduki, mengemukakan alat tes (TAEP) tersebut sedang diajukan hak patennya ke Kementerian Hukum dan HAM pada awal tahun 2015.

Meski belum mendapatkan hak paten, Komisi Eropa justru sudah mengakui alat ukur pengetahuan berbahasa Inggris yang dibuat UMM sejak tahun 2012 tersebut.

"TAEP ini setara dengan alat Test of English as Foreign Language (TOEFL) maupun IELTS. Tahun lalu, mahasiswa UMM yang mengikuti program beasiswa Erasmus Mundus ke Eropa hanya melampirkan dokumen TAEP tanpa disertai TOEFL atau IELTS, namun tetap diakui oleh Komisi Eropa," katanya, Kamis (20/3).

Oleh karena itu, pihaknya mempercepat pengajuan hak paten untuk alat tersebut ke Kementerian Hukum dan HAM. Pengajuan hak paten tersebut sudah dilayangkan pada awal tahun 2015 dan harapannya hak paten itu segera turun.

Ia menjelaskan bentuk TAEP tidak jauh berbeda dengan alat pengukur lainnya, seperti TOEFL, IELTS, atau alat tes setara lainnya yang diberlakukan di hampir negara seluruh dunia, sebab bentuk alat pengukurnya juga berupa tes pilihan ganda, lisan, dan isian.

Perbedaan TAEP dengan alat pengukur lainnya, kata Masduki, baru terasa saat tes "listening". TAEP memiliki suara aksen bahasa Inggris yang beragam karena UMM melibatkan mahasiswa dari berbagai belahan dunia, seperti Brasil, Italia, Jepang, Nigeria, Polandia, Prancis, Singapura, Spanyol, Uzbekistan, dan sejumlah negara lainnya untuk mengisi suara tes listening tersebut.

Alasan melibatkan mahasiswa dari berbagai negara di belahan dunia ini, katanya, karena disesuaikan dengan status bahasa Inggris sebagai bahasa global, tidak hanya milik Amerika atau Inggris saja, sehingga TAEP ini bisa dikatakan lebih globish atau Global English.

Ia mengakui selain bisa digunakan dan dimanfaatkan masyarakat umum dengan biaya murah, yakni hanya Rp50 ribu per test, keberadaan TAEP tersebut secara internal juga sangat menguntungkan mahasiswa karena mereka bisa terhindar dari test TOFL atau IELTS ilegal atau yang hanya akal-akalan saja.

"Secara umum, biaya tes TOEFL dan IELTS rata-rata sekitar Rp500 ribu untuk sekali tes dan TAEP hanya Rp50 ribu, bahkan saya jamin mahasiswa atau masyarakat umum yang mampu mengerjakan soal-soal TAEP dan hasilnya bagus, pasti hasilnya akan bagus juga ketika mengikuti tes sejenis, termasuk yang diselenggaran TOEFL maupun IELTS," ujarnya.
Sumber : Antara
sumber : http://www.republika.co.id/berita/pendidikan/dunia-kampus/15/03/21/nlicts-umm-ciptakan-alat-pengukur-kemampuan-bahasa-inggris

Tidak ada komentar :

Posting Komentar